Dunia akhir zaman

Akan datang kepada manusia tahun-tahun yang penuh dengan penipuan. Pada waktu itu orang yang berdusta dikatakan benar, dan orang yang benar dikatakan berdusta. Orang khianat akan disuruh memegang amanah, dan orang yang amanah dikatakan pengkhianat, dan yang berpeluang bercakap hanyalah golongan ‘Ruwaibidhah’. Sahabat bertanya, apakah Ruwaibidhah wahai Rasulullah? Nabi menjawab, orang bodoh yang bercakap mengenai urusan orang ramai.

[HR Ahmad]

Antara kerendahan hati dan kesombongan diri

Musthafa Assibai berkata: Setengah pintar yang disertai tawadhu (rendah hati) lebih disenangi oleh hati manusia dan lebih bermanfaat bagi masyarakat dibandingkan dengan kecerdasan dan kepandaian yang tinggi yang disertai dengan kesombongan.

Wahai orang tua ku

Apabila ibubapa hanya punya sedikit waktu bagi kepentingan anak-anak mereka, maka kekosongan besar akan berkembang dan ideologi serta pemikiran-pemikiran yang menyimpang akan segera bergerak masuk.

Berbohong

Apabila kita berbohong, kita terpaksa mereka “fakta”. Apabila “fakta” tersebut diselidiki dan dipersoalkan, maka kita terpaksa mereka helah demi helah, tipu demi tipu untuk menutupi pemalsuan fakta yang telah dibohongi sebelum ini.

Fitnah

Orang yang sungguh bahagia ialah mereka yang dijauhkan dari fitnah dan juga orang yang bila terkena ujian dan dugaan, dia bersabar.

Siapa yang tidak berusaha melepas diri dari cinta kepada dunia, maka akan sengsaralah hidupnya, kerana sumber fitnah dan kesalahan adalah ketika seseorang itu begitu cinta kepada dunia.

Orang yang paling jahat daripada penyebar fitnah adalah orang yang suka mendengarkan mereka. Justeru, tidak akan ada penyebar fitnah apabila tidak ada yang mendengarnya.

Lagi mengenai kepimpinan

Semakin banyak seorang pemimpin menceritakan rahsia dan kekurangan orang lain, semakin jatuh pula kredibiliti pemimpin tersebut.

Pemimpin yang amanah adalah pemimpin yang menjadikan dirinya sebagai kubur bagi aib orang lain, bukan orang yang sering menggembar-gemburkan kekurangan orang yang dipimpinnya.

Pemimpin yang bersyukur adalah pemimpin yang sedar bahawa kepemimpinan yang di dipikulnya bukanlah tanda kemuliaan, tetapi kepemimpinan adalah amanah dari Allah.

Pemimpin yang amanah boleh dilihat dari keprihatinannya dalam berjanji, walaupun hanya sedikit janjinya, tetapi dia senantiasa berusaha untuk menepatinya.

Kekuasaan seluruhnya adalah milik Allah. Kita hanyalah pelayan bagi rakyat dan masyarakat kita.

Pemimpin yang bersyukur adalah orang yang selalu berusaha agar dirinya menjadi teladan bagi orang lain, terutama bagi orang yang dipimpinnya.

Hadith berkaitan fanatik bangsa (ashabiyah)

Kaab bin Syadh r.a berkata, “Ya Rasulullah, apakah seorang yang mencintai kaumnya (bangsanya) itu termasuk fanatik (ashabiyah)?”

Nabi s.a.w menjawab: “Tidak, fanatisme (ashabiyah) itu bilamana seorang mendukung dan memihak kepada kaumnya atas sesuatu kezaliman.”

(Hadith riwayat Ahmad)

Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 249 other followers