Allah Maha Pengampun

“Jika ada yang menimpa seorang muslim, baik berupa rasa capek, sakit, kebingungan, kesedihan, kezhaliman orang lain, kesempitan hati, , sampai duri yang menancap di badannya, maka Allah akan jadikan semua itu sebagai penghapus dosa-dosanya.”

(HR. Bukhari)

Usia panjang dan tambah rezeki

Anas bin Malik r.a  berkata Rasulullah s.a.w bersabda: “Sesiapa yang ingin bahawa usianya panjang dan rezekinya ditambah, hendaklah dia berlaku baik terhadap kedua-dua ibu bapanya dan menghubungkan silaturrahim dengan saudara maranya.”

(Musnad Ahmad)

Allahyarham Ustadz Jefry Al-Bukhori

Allahyarham Ustadz Jefry Al-Bukhori

Pada akhirnya.. Semua akan menemukan yg namanya titik jenuh.. Dan pada saat itu.. Kembali adalah yg terbaik.. Kembali pada siapa..??? Kpd “DIA” pastinya.. Bismika Allohumma ahya wa amuut.

Selamat jalan Uje.. Semoga Allah SWT memberikan tempat yang terindah untukmu di Syurga…. Amin.

Kata-kata yang tak terucap

Teruskanlah berbuat baik, berkata baik, memberi nasihat yang baik…walaupun tidak ramai orang mengenalimu, cukuplah Allah mengenalimu lebih daripada yang lain… Jadilah seperti jantung yang tidak terlihat tetapi terus berdenyut setiap saat hingga membuat kita terus hidup menjelang akhir hayat.

Nukilan dari Aniss Anissa,  jazakallah khair. Saya abadikan kata-kata ini di sidebar sebelah kanan, biar saya membacanya setiap kali saya ke sini. Mudah-mudahan Allah memberikan saya semangat untuk terus menghidupkan blog ini.  tolong amin kan.

Keutamaan Waktu

permata post

Sifat Sombong Merugikan

Apabila kita tidak  berilmu, kita harus mengamalkan sifat merendahkan diri untuk belajar. Kita tidak boleh menjadi orang sombong, kerana dengan kesombongan itu, kita akan menjadi orang bodoh. Sekalipun seseorang itu mempunyai ilmu yang mencapai tahap ijazah kedoktoran (PhD), jika dia sombong,  ijazah kedoktorannya itu tidak akan menjadikan  dia lebih bijaksana. Hal  ini  kerana,  orang sombong dengan ilmunya  tidak akan suka ditegur dan dibetulkan. Dia  merasakan dirinya sentiasa benar dalam semua perkara. Maka jika dia tersalah, dia akan kekal dalam kesalahan itu. Dia juga tidak suka menadah ilmu daripada orang yang dirasakannya lebih rendah tahap ilmunya. Maka ilmunya tidak akan meningkat dan berkembang, tetapi akan beku atau hanya menjurus pada satu-satu bidang yang dia pakar sahaja.
 
Lain halnya dengan ahli ilmu yang tawaduk atau merendah diri. Seorang yang tawaduk akan sanggup menadah ilmu daripada siapa saja. Dia juga rela ditegur dan dikritik. Kepada orang yang merendah diri, Allah akan berikan padanya hati yang lapang, fikiran yang cerdas dan perasaan yang tenang untuk mendapat ilmu yang banyak.
 
Ilmu akan meninggikan darjat seseorang di sisi Allah dan manusia tetapi dengan syarat, orang itu merendah diri. Namun sekiranya dia  angkuh, tunggulah, ilmu itu yang akan menghenyaknya ke bawah. Ingatlah, rasa tidak berilmu adalah pakaian peribadi orang yang benar-benar berilmu.  
 
Sumber : Nota Fikir untuk Zikir (Pahrol M Juoi)

Ketika menghadapi kesempitan rezeki

Dari Abdullah bin Mas’ud r.a meriwayatkan bahawa baginda Rasulullah s.a.w bersabda: Barangsiapa menghadapi kesempitan dalam rezekinya kemudian dia mula meminta-minta kepada orang lain, maka kesempitan itu tidak akan hilang. Dan barangsiapa menghadapi kesempitan dalam rezeki kemudian dia meminta kepada Allah, maka Allah akan menyediakan kepadanya rezeki dengan segera, sama ada cepat atau dilambatkan sedikit.

(Hadith riwayat Tirmizi)

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 249 other followers