Khusyuk dalam Solat

Antara pandangan ulama, untuk khusyuk di dalam solat :

1: Perbaiki wuduk

2: Menunggu solat

3: menjaga mata dan mulut

4: Perbanyakan solat sunat

5: Banyak berzikir dan membaca Quran sebelum solat.

(Dari posting anak saya di facebook)

Published in: on April 25, 2011 at 12:01 am  Comments (6)  
Tags: , , , , , ,

The URI to TrackBack this entry is: https://permatakata.wordpress.com/2011/04/25/khusyuk-dalam-solat/trackback/

Suapan RSS untuk komen-komen bagi kiriman ini.

6 KomenTinggalkan komen

  1. Salam semua

    Dikatakan solat itu tiang agama. Dan yg pertama2 dihisab adalah solat, jika baik solatnya maka dikira baik semua amalan nya

    Waduh begitu hebat dan tinggi martabat solat itu sehingga jika ianya baik maka dikira semua baik amalan yg lainnya. Makanya solat yg bagaimana kah itu? Kita lihat ramai yg solat tapi masih bercakap bohong. Ramai yg solat tapi berbuat maksiat, ramai yg solat tapi menipu org lain malahan rakan2 nya sendiri ditipunya

    Cuba perhatikan mafhom satu Hadith;

    “Yang pertama sekali diangkat Allah dari ummat ini adalah khusyu’, sehingga kamu tidak menemukan seorang pun yg khusyu’ dlm solatnya”

    Juga perhatikan Firman Allah;

    “Telah beruntung orang2 yg beriman, iaitu mereka yg khusyu’ dalam solatnya” Al-Mukminuun ayat 1-2

    “Pastilah org yg beriman itu apbila disebutkan nama Allah, gementar hatinya, dan apabila diperdengarkan ayat2 Allah bertambah2 imannya” A1-Anfaal ayat 2

    Jadinya jika kita lihat semuanya berkait rapat, iaitu antara IMAN, KHUSYU’, SOLAT, KEBAHAGIAAN

    Apa mafhom khusyu? Secara mudah ia bererti tidak ingat selain dari Allah. Apakah khusyu’ itu boleh terjadi hanya dengan ikhtiar manusia? Jawapannya adalah mustahil

    Kerana jika kita imbas kembali sejarah Sayidina Ali solat sunat sehingga tidak terasa anak panah dicabut dari betisnya, ternyata khusyu’ bukan hanya dari usaha manusia.

    Jadi khusyu’ yg haqiqi adalah karunia dari Allah jua. Walaubagaimana pun, manusia perlulah menempuh jalan2 yg tertentu (tariq) sebelum Allah memberi atau mencurahkan nikmat khusyu’ itu. Jadi manusia perlu menempuh perjalanan (tareqat – dari segi Bahasa Arab) menuju kepada Pencipta mereka dan apabila telah bersedia jiwa itu utk menerima natijah dari usahanya.
    Maka dikala itu Allah mengurnia kan, memberi, mencurahkan kekhusyukan solat yg tidak pernah dirasakannya.

    Seperti Firman Allah; “Sesunguhnya Aku tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum (seseorang) sehingga mereka sendiri yg mengubah nasib mereka”

    Seperti Firman Aallah;

    “Dan dirikan lah sembahyang untuk mengingati Aku”

    Jadinya tujuan solat itu ialah untuk mengingati Allah. Jika kita solat tapi tidak ingat kepada Nya, malahan ingat kepada segala yg lain dariNya, bererti telah gagal lah tujuan solat itu.

    Tuhan itu adil, jadinya semua manusia diberi jiwa yg sama asalnya, iaitu jiwa yg pernah mengenal Tuhannya semasa dialam roh semasa Tuhan menanyakan kepada mereka

    “Bukankah Aku ini Tuhan kamu, lalu mereka menjawab “Bah kan, Kamu Tuhan kami dan kami budak Kamu” (Alas tu bi Rabbi kum?)

    Dan jiwa2 ini semuanya dilahirkan kedunia dgn punya Hawa, nafsu, Dunia, Syaitan dan mereka masing2 ada kebebasan mencari, mengambil apa yg mereka sukai. Jika bapak mereka Majusi, maka anak pun jadi Majusi. Tapi oleh kerana jiwa tadi pernah mengenal Tuhan disatu masa dulu dialam roh, maka ada diantaranya iaitu mereka2 yang mengikut naluri dari fitrah nya, mereka berupaya menemui jalan pulang, lantas kita dengar ramai org2 kafir yg kembali kepada Islam

    Setelah Islam (iaitu muallaf selama setahun) sepatutnya jiwa2 ini terus mencari kepada IMAN, iaitu pada tahap mendapat khusyu dlm solatnya.

    Kerana dari mafhom Firman Tuhan tadi;

    “Telah beruntung orang2 yg beriman, iaitu mereka yg khusyu’ dalam solatnya” Al-Mukminuun ayat 1-2

    Maka semua jiwa tidak terlepas dari janji Tuhan ini, kita semua terikat dgn janji Tuhan ini… ini ayat Quran, maha benar dan sohih, tidak ada dolak dalik lagi

    Samada dipanggil dgn nama Tasawuf, Sufi, Tariqat, atau apa saja… itu tidak penting. Yg penting bagaimana supaya kita dapat khusyu’ dlm solat kita, dan utk itu kita wajib… ya… WAJIB menempuh jalan2 yg membawa kita kepada satu natijah yg benar2 bererti

    Kerana jika selagi tidak mendapat khusyu’ selagi itu sebenarnya hati2 kita masih kosong.. hampa… solat yg tidak memberi erti yg sebenarnya. Maaflah… inilah haqiqat kebenarannya.

    Khusyu’ itu sebenarnya adalah satu nikmat yg teramat sangat. Sesiapa yg mendapat khusyu’ yg dicurahkan oleh Tuhan itu, dia akan merasakan nikmat yg tidak pernah dirasakannya. Rasa itu meresap dari jantung keseluruh badan melalui peraliran darah hingga kadang rasa itu terasa dihujung2 bulu roma.

    Dari segi fizikal pula, mereka yg khusyu’ itu, setidak2 nya akan rembes, atau tergenang air matanya, menitik macam hujan, basah tempat sujudnya oleh air matanya. Tersedu sedan dia akan menangis dalam solatnya. Baagi sesiapa yg telah mahir dgn keadaan ini, dia akan dapat mengesan ada 7 tempat dimana rasa itu akan naik meninggi sehingga ada yg menjerit dek kekuatan rasa yg dicurahkan dari Tuhannya.

    Antara homepage yg terbaik menerang kan dgn panjang lebar, sila lah lawati yg berikut, dengar dan baca lah dgn berlapang dada; Sekian Wassalam

    http://www.thesufi.co.cc/search/label/HIKMAH%20SUFI

  2. ASSALAMUALAIKUM..

    SAYA MASIH BELUM FAHAM APA ERTI KHUSYUK.. KHUSYUK ITU MAKSUDNYA KETIKA MENUNAIKAN IBADAH KITA 100% MENGINGATI ALLAH..
    TETAPI AGAK SUKAR KITA UNTUK KHUSYUK.. KERANA BANYAK PERKARA YANG TERLINTAS DALAM PEMIKIRAN SEHINGGA MEMBUAT SESEORANG LALAI.. JADI BAGAIMAN CARANYA SUPAYA SAYA BOLEH MENDAPATKAN KEKHUSYUKAN DALAM IBADAH SAYA..

  3. Assllamualaikum saudara ku seiman..,pertama2 untuk kita bisa khusyuk kita harus bisa mengetahui akan siapa Tuhan kita..,krn Sabda Nabi S.A.W..,awaluddin makhrifatulloh..,awal2 agama mengenal Allah..,sesudah mengenal pasti nya kita akan dikenal nya..kalau kita sdh mengenal nya..insya allah kita akn khusyuk dalam beribadah.

    • Terima kasih komentarnya.

  4. Assalamualaikum Saudaraku
    Terima kasih atas informasinya
    semoga jika ALLAH berkenan
    kita bisa bicara lagi

  5. Alhamdulilah terima kasih atas bantuan anda


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: