Allahyarham Ustadz Jefry Al-Bukhori

Allahyarham Ustadz Jefry Al-Bukhori

Pada akhirnya.. Semua akan menemukan yg namanya titik jenuh.. Dan pada saat itu.. Kembali adalah yg terbaik.. Kembali pada siapa..??? Kpd “DIA” pastinya.. Bismika Allohumma ahya wa amuut.

Selamat jalan Uje.. Semoga Allah SWT memberikan tempat yang terindah untukmu di Syurga…. Amin.

Advertisements

Riba

Rasulullah s.a.w bersabda: Akan datang suatu masa di mana tiada seorang pun yang tidak memakan wang riba. Kalau tidak terkena apinya, ia akan terkena asapnya (debunya).

Hadith Riwayat Abu Dawud

=================

Mari kita beristighfar kepada Allah sebanyak yang mungkin.

Published in: on Januari 2, 2013 at 2:53 am  Comments (3)  
Tags: , , , , , , , , ,

Ketika menghadapi kesempitan rezeki

Dari Abdullah bin Mas’ud r.a meriwayatkan bahawa baginda Rasulullah s.a.w bersabda: Barangsiapa menghadapi kesempitan dalam rezekinya kemudian dia mula meminta-minta kepada orang lain, maka kesempitan itu tidak akan hilang. Dan barangsiapa menghadapi kesempitan dalam rezeki kemudian dia meminta kepada Allah, maka Allah akan menyediakan kepadanya rezeki dengan segera, sama ada cepat atau dilambatkan sedikit.

(Hadith riwayat Tirmizi)

Kata-kata Profesor Ungku Aziz

Kata Imam Syafie rah. a…

Imam Syafie berkata:

“Aku mampu berhujah dengan 10 orang yang berilmu tetapi aku pasti kalah dengan seorang yang jahil, kerana orang yang jahil itu tidak pernah faham landasan ilmu”.

Selidik kebenaran

Maksud ayat Al-Quran:

Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan.

[Al-Hujraat : 6]

Dunia akhir zaman

Akan datang kepada manusia tahun-tahun yang penuh dengan penipuan. Pada waktu itu orang yang berdusta dikatakan benar, dan orang yang benar dikatakan berdusta. Orang khianat akan disuruh memegang amanah, dan orang yang amanah dikatakan pengkhianat, dan yang berpeluang bercakap hanyalah golongan ‘Ruwaibidhah’. Sahabat bertanya, apakah Ruwaibidhah wahai Rasulullah? Nabi menjawab, orang bodoh yang bercakap mengenai urusan orang ramai.

[HR Ahmad]